Deteksi News
Featured Peristiwa Tapal Kuda

Tanah Dieng Membeku di Musim Kemarau, BMKG Jelaskan Alasannya

Redaksi – Deteksi News

Banjarnegara, (deteksinews.co.id) – Permukaan tanah di sekitar kompleks Candi Arjuna di Dataran Tinggi Dieng, Banjarnegara, Jawa Tengah membeku atau mengeluarkan embus upas.

Hal ini dikarenakan suhu udara yang turun hingga mencapai minus 1,2 derajat Celcius pagi ini, Rabu (7/7/2021).

Kondisi ini dianggap menarik bagi masyarakat, karena Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) telah menyatakan, periode bulan Juni-Juli-Agustus sebagian besar wilayah Indonesia sedang mengalami musim kemarau.

Lantas, apa yang menyebabkan permukaan tanah di Dieng membeku saat musim kemarau begini?

Mengenai fenomena ini, Koordinator Bidang Prediksi dan Peringatan Dini Cuaca BMKG, Miming Saepudin pun angkat bicara.

Dijelaskan Miming, fenomena permukaan tanah yang membeku atau terjadinya embun upas (embun es/ frost) di dataran tinggi Dieng tidak perlu dikhawatirkan.

Diketahui bahwa berdasarkan pengamatan stasiun cuaca di Dieng, suhu permukaan tanah di sekitar kompleks tersebut memang berada di suhu terendah yaitu minus 1,2 derajat Celcius pada pukul 05.15 WIB.

Kemudian, 45 menit selanjutnya yakni pada pukul 06.00 WIB, suhu di area tersebut berada di minus 1 derajat Celcius.

Dengan begitu, suhu udara tersebut memang relatif lebih dingin atau turun dari suhu udara pada sore hari kemarin, (6/7/2021) yakni pada 10 derajat Celcius.

Menurut Miming, kondisi suhu dingin hingga membuat permukaan tanah di Dieng membeku atau menghasilkan embun upas adalah hal yang sangat wajar, karena saat ini kondisi di Indonesia memang cenderung mengalami suhu dingin pada malam hingga pagi hari.

Kejadian frost di Dieng diklasifikasikan sebagai frost radiative, yang disebabkan oleh proses pelepasan radiasi panas pada malam hari yang lebih intensif dari permukaan tanah. Hal ini menyebabkan cepatnya pendinginan permukaan.

Embun es di kompleks Candi Arjuna, Desa Dieng Kulon, Kecamatan Batur, Kabupaten Banjarnegara, Jawa Tengah, Minggu (26/7/2020) pagi.

Tidak hanya itu, posisi semu Matahari di titik terjauh di belahan bumi utara (BBU) dan pengaruh aktivitas angin menuju puncak musim kemarau ini, turut andil sebagai pemicu suhu turun di dataran tinggi Dieng dan menyebabkan pembekuan permukaan tanah itu.

Pada saat musim kemarau mencapai puncaknya, hampir setiap tahun wilayah di Indonesia bagian selatan merasakan suhu lebih dingin di malam hari, terutama saat langit cerah.

Sehingga, kondisi cuaca di wilayah Indonesia, terutama bagian selatan ekuator akan mengalami tingkat pertumbuhan awan yang sedikit dengan kondisi cuaca cerah akan cukup mendominasi baik siang maupun malam hari.

Kondisi tersebut secara umum menyebabkan variasi suhu udara permukaan menjadi tinggi, di mana pada siang hari kondisi suhu udara relatif lebih terik atau panas.

Sedangkan, kata Miming, pada malam-dini hari umumnya suhu akan lebih dingin.

“Fenomena kondisi suhu dingin ini merupakan fenomena yang normal dan dapat terjadi setiap tahun dengan signifikansinya tergantung pada kondisi atmosfernya,” kata Miming, Rabu (7/7/2021).

Salah satu fenomena yang biasanya terjadi setiap tahunnya terkait dengan kondisi yang ada saat ini, adalah adanya embun upas atau membekunya permukaan tanah di dataran tinggi Dieng.

“Fenomena embun upas adalah fenomena alam yang cukup normal di wilayah dataran tinggi seperti dieng,” jelasnya.

Secara geografis, Dieng memiliki ketinggian 2.093 mdpl.

Secara meteorologis, suhu udara akan turun secara gradual mengikuti ketinggian tempat dengan rata-rata laju penurunan suhu adiabatis (lapse rate adiabatic) sebesar 0,65 derajat Celcius tiap kenaikan 100 meter.

Penurunan suhu secara gradual tersebut terus berlangsung hingga udara mencapai ketinggian tropopause (10-14 km).

Di sekitar Dieng, alat pengukur parameter cuaca yang dimiliki BMKG adalah Stasiun Pengamat Cuaca Otomatis (Automatic Weather Station/ AWS) Tambi Wonosobo pada ketinggian 1.370 mdpl dan AWS Pandanarum Banjarnegara pada ketinggian 635 mdpl.

Sumber – kompas.com

Related posts

Pasangan H. Syahbirin dan H. Muhidin Menang Dalam PSU Pilgub Kalsel 2021

Redaksi

Polisi Amankan Pria Asal Gading Diduga Membakar Mobil Warga Pakuniran Probolinggo

Redaksi

Sat Polairud Polres Beltim, TNI AL dan Basarnas Berhasil Evakuasi Penemuan Mayat Dilaut

Redaksi